Why bullshit?

  1. Harga malah lebih mahal

Sebelum Harbolnas, gue ngincer stylus pen untuk graphic tablet Genius i405x, harganya 255rb. Tapi setelah Harbolnas, harganya jadi 325rb. Jadi kesimpulannya harbolnas ini adalah kesempatan para pedagang untuk mengincar pembeli yang ga tahu harga yang dengan polosnya berasumsi bahwa semua harga di waktu Harbolnas jadi lebih murah.

2. Diskon bullshit

Satu lagi hal paling bullshit waktu Harbolnas adalah diskon! Di iklan televisi bilangnya harga sakit jiwa gara-gara udah diskon, bisa nego pula. Tapi kenyataannya sebelum didiskon tuh harga dinaikin dulu jadi malah jatohnya lebih mahal waktu berdiskon daripada sebelum berdiskon!

3. Nego bullshit

Misalnya ada barang seharga 1.000.000, dinego cuma berkurang 25.000 paling mentok. Kalau kita nawar jauh lebih rendah malah ga dapet pengurangan harga. So kesimpulannya, nego itu bullshit, cuma buat nutupin ongkos kirim aja.

***

Pengalaman belanja di even Harbolnas ini benar-benar bullshit. Gue berniat untuk beli Wacom Intuos, ada yang jual murah cuma 950.000 tapi dinego2 cuma dapet 923.000! Udah gitu yang jualan cuma konfirmasi doang, ga ada tindakan. Padahal dia sudah sedia fitur kirim pakai Go-Send, yang bisa nyampai dalam hitungan jam saja. Kenyataannya, waktu dia konfirmasi jam 7 malam, gue tungguin sampai jam 1 pagi ga dateng-dateng! Padahal kalau dia harus bungkus dulu, lalu manggil gojek, paling mentok satu jam juga kelar. Gojek jam 8 masih ada, men! Jam 9 udah nyampe ke tangan gue harusnya.

Jadi, overall, I’m pissed of this Harbolnas bullshit! Buat apa event gila-gilaan tapi penjualnya pada ga niat gini?!?! Fantasi doang jadinya! sh*t!

Advertisements