Ini baru saja kejadian, rasanya gila, nyesek dan bikin perut mules tanpa bisa dijelaskan alasannya kenapa. Intuisi memang begitu, “tahu tanpa sebab yang jelas”, dan itu gak salah. Gue tau sesuatu bakal terjadi, sesuatu yang menyedihkan dan bisa bikin gue nangis. Gue gak suka mengakui kalau gue ini cengeng, apalagi nangis. Jadi kalau gue menyebutkan 1 kata itu, maka berarti ini sudah serius.

Biar gampang dimengerti, biar gue jelaskan secara kronologis saja.

Kamis, 30 Maret 2017 …

Biasanya gue ngerjain komik gue di dalam kamar, karena gue gak suka ada orang lewat-lewat di sekitar gue waktu gue lagi kerja. Kalau di dalam kamar, gue bisa tutup pintu tanpa ada orang seliweran di belakang atau di sebelah. Dan juga, ga ada nyokap kepo yang ngomel-ngomel ngeliat gue nggambar orang lagi ciuman atau monster yang tak jelas bentuknya. :p

Kali ini berhubung bokap dan nyokap pulang ke Purwokerto untuk urusan Cheng Beng (ziarah ke makam kerabat atau leluhur), rumah jadi milik gue doang. Gue pindahin laptop dan gambar-gambar gue ke ruang tengah, meja makan, biar gue juga bisa sekalian nonton tv sambil ngawasin anjing-anjing gue di depan rumah.

Waktu lagi kerja, laptop gue batrenya ngedrop, jadi gue colok charger. Pas gue masukin tuh charger ke stock contact (ga tau tulisannya gimana) terdekat, … LEBB!! Lampu kamar gue padam beserta listrik-listriknya. Rupanya listrik stop kontak di ruang makan ini masih nyambung dengan listrik kamar gue yang udah terkenal “berbahaya” karena beberapa kali sering korsleting.

Berhubung sering kasus, jadi gue yang gak ngerti-ngerti amat soal listrik ini tau harus ngapain. Gue pergi ke hub listrik dimana ada banyak sekring-sekring rumah berjejer. Gue cari deh mana yang turun, tinggal gue naikin. Tapi anehnya, gak ada satupun yang turun. Ini berarti ga ada yang korslet kan? tapi kenapa listriknya langsung padam waktu gue colok charger di jalur itu?

Seenggaknya gue ngerti sekring jalur kamar gue yang mana, jadi gue coba turunin, naikin lagi. Waktu gue sentuh, tuh listrik nyala lagi, tapi waktu gue sentuh lagi, listriknya mati. Jadi seakan-akan jalur itu udah gak beres banget. Anyway, gue tetap nyalain jalur itu dan lanjut ngerjain komik.

Jumat 31 Maret 2017…

Siang itu gue sedang duduk di ruang depan, di sofa empuk dan mengawasi anjing-anjing. Gak ada yang salah, mendadak aja, gue merasakan sedih luar biasa, entah dari mana datangnya perasaan itu. Awalnya gue pikir anjing gue bakal kenapa-kenapa, karena gue biasanya tau kapan peliharaan gue mau pergi. Tapi, andai anjing gue mau pergi pun, mereka penuh dengan gairah hidup. Makannya kenceng, main bola semangat banget, masih jago nggonggongin orang lewat, kayaknya ga ada tanda-tanda api kehidupan mereka menyurut.

Tapi perasaan sedih yang muncul mendadak ini gak hilang juga. Bahkan semakin besar sampai-sampai gue menangis sendiri tanpa sebab yang jelas. Akhirnya gue bawa ke dalam doa. Walau begitu perasaannya ini gak hilang-hilang. Di dalam sini jantung gue masih berdebar-debar seperti debt kolektor nggedor-gedor pintu rumah target.

 

Sesuatu berbisik di hati gue; “besok jangan pergi. Sabtu di rumah saja. Bodo amat mau diomelin bos, yang penting Sabtu jangan pergi!”

Sabtu, 1 April 2017 …

Guess what? Gue pergi. Akhirnya gue melawan kata hati gue dan pergi ke MKG3 untuk kerja part time. Pagi-pagi sih firasat tenang, siang juga oke. Ga ada kejadian apa gitu. Gue berdiri dengan perkakas dan senjata kebersihan di pinggang, mengawasi anjing-anjing lalu lalang di dalam tenda. Seharian itu cuma 1 mini pom yang buang tai. Ini karena hampir ga ada anjing yang berkeliaran di tempat gue berjaga, adanya cuma kandang-kandang penuh dengan anjing yang dijual oleh peternak.

Sekitar jam 3 lebih … gue lupa juga, tapi menurut history whatsapp, setidaknya sebelum jam 4 sore, gue makan siang KFC. Sedap banget khan? Itu makanan favorit gue, KFC. Selesai makan, ada gelas-gelas pepsi, gue nanya, boleh diminum gak itu? Takutnya itu punya panitia yang lain, bukan punya tim pooophelper. Ternyata temen gue bilang itu minuman kita, lengkaplah kenikmatan makan siang hari ini.

Begitu gue minum tuh pepsi … srupuuuutt…..

Serrr….. beban jantung gue bertambah berkilo-kilo. Mendadak gue jadi panik lagi seperti kemarin tanpa sebab. Kali ini lebih parah karena tangan gue sampai gemetar, gak cuma tangan, kaki juga. Leher panas dingin seperti orang demam, dan filing gue langsung berteriak-teriak; “Pulang! Pulang sekarang!”

Hu um, bener dah kayak lagunya Marcell yang itu. Pas banget buat soundtrack deh. Akhirnya gue ngomong ke leader gue, kalau filing gue ga enak, dan gue pingin pulang. Tapi gue ga tau ada kejadian buruk yang menimpa anjing-anjing gue yang terkenal sering dijadiin anjing potong, atau orangtua gue yang sedang berada di luar kota, atau menimpa gue sendiri?

Leader gue yang realistis itu tentu saja nyeramahin gue, “lo jangan baper, rumah lo aman. Anjing lo aman. Yang penting lo sekarang kerja.”

Maksud dia baik sih, tapi pada detik itu juga, omongan dia bikin gue pingin kejadian buruk segera terjadi sehingga gue bisa ngebuktiin kalau filing gue gak salah. Justru waktu gue mengabaikan firasat ini, gue selalu kena batunya; itu pengalaman gue sejak dulu.

Akhirnya gue nekad aja, diem-diem bolak-balik antara post dan tenda untuk meriksa whatsapp karena hp gue sudah rusak jadi ga bisa nyala kalau ga dicolok charger. Gue whatsapp adik gue, “Anjing gue lagi apa?” tapi gak dibaca-baca.

Akhirnya gue whatsapp tetangga gue; “Yon, tolong liatin anjing gue ada gak di rumah?”

Dia bales; “ada, sehat. Gue masih digonggonging waktu lewat rumah lu.”

Tapi perasaan berat ini gak ilang-ilang, malah makin terjadi. Sambil patroli lagi, gue berdoa dalam hati; “Tuhan, ini kenapa sih? Coba tolong kasih tanda. Ini soal apa?” Gue tahu bakal terjadi sesuatu yang bikin gue sedih atau tertekan sebentar lagi, tapi mengenai apa itu gue gak tau. Sambil jalan gue tengok kanan kiri, apa yang paling bikin gue tertarik. Pipis kuda, keran air, mangkok berceceran air minum anjing, aquarium. Tapi gue gak nyadar kalau semua soal air, karena gue ngeliat rumput, pager, tenda juga.

Akhirnya setelah gue kembali ke tenda lagi buat nengokin Whatsapp, jam 5 kurang 15 menit adik gue baru ngebales whatsapp gue.

“tdr”, jawabnya. Anjing gue lagi tidur.

Gue tanya ke dia “filingku ga enak sampai perut mules.. knp ya?”

dia balesin 4 menit kemudian;

“Genteng bocor, laptopmu tekpindahin masih nyala”

“Br mw blg”

“trs gambarmu dan bku sketsanya basah, yg itu aku coba pindahin tp gabisa krn nyetrum…”

“Kan d situ ad stop kontak, itu kena air, trs satu meja makan nyetrumm”

Kemudian dia ngirim video berdurasi 13 detik tentang kondisi rumah secara live. Itu plafon di atas meja makan, tempat gue ngerjain komik dan cerita yang sangat berharga buat gue itu BOCOR dah kayak tepian tenda. Seperti air mancur di dalam rumah, lantainya becek. Ini gak sekadar atap bocor, ini seperti atap berlubang dan kebanjiran di daerah yang floodproof. Lebih gawat lagi, lampu kamar gue nyala, itu berarti jalur paling rawan di rumah gue masih aktif.

Cepat-cepat gue telepon adik gue. Susah banget nyambungnya, akhirnya gue telepon pake pulsa. Gue suruh adik gue untuk turunin listrik yang ngarah ke jalur kamar gue. Begitu dia udah turunin, rasanya lega banget. Langsung filing jelek yang daritadi mengunyah batin gue hilang tak berbekas.

Minggu, 2 April 2017 …

Terima kasih karena hujan badai di MKG kemaren, gue menggigil sejak sore dan sampai jam setengah satu malem gue masih nungguin gojek dateng untuk nganter gue langsung sampai ke rumah, karena gue dah cape banget. Energi rasanya terserap habis buat bertahan dari dinginnya udara yang hujan gak berhenti-berhenti itu.

Pagi-pagi gue demam dan kepala rasanya berat banget. Akhirnya gue izin ke bos kalau gue ga bisa dateng ke sana karena sakit. Untung bos gak banyak nanya dan langsung kasih izin.

Siangnya, agak santai gue bikin teh anget dan ngobrol sama adik gue … yang masih gak nyadar betapa dekat dia dengan bencana kemarin.

Mungkin gue bukan ahlinya listrik, gue juga gak tau penyebab korsleting itu apa dan bagaimana, tapi gue tau betapa bahayanya jalur listrik buruk yang aktif di waktu hujan deras. Apalagi hari kamisnya sempat korslet aneh, gue berani menebak kalau waktu itu adik gue ga ada di rumah, sekompleks ini bisa kebakaran gara-gara korslet. Gak cuma buku gambar gue yang hilang, tapi seluruh harta benda gue dan tetangga-tetangga gue yang gak bersalah.

Adik gue langsung stunned di tempat, kemudian dia ngasih tau gue bahwa pada waktu gue nelepon dia untuk matiin listrik kemarin, Grab car dia udah di depan rumah, dan dia mau pergi sampai jam 11 malem. Gara-gara gue nelepon dia dalam keadaan panik, dia jadi mau dengerin gue dan matiin listrik rumah. Coba andai waktu itu gue milih untuk mengabaikan kata hati gue, mungkin kompleks gue udah masuk tv!

Namun ada sesuatu yang kita berdua gak paham. Pada waktu adik gue turun dari lantai dua dan kemudian nyadar bahwa lantai satu kebanjiran … meja makan sudah basah semua. Laptop gue masih dalam keadaan nyala dan terbuka, di atas meja makan yang basah. Waktu dia ambil tuh laptop, dia ga pake sapu tangan, ga pake kain, cuma tangan kosong dan sendal shallow. Laptopnya gak nyetrum, dan masih nyala seperti biasa. Gue ga tau apakah Lenovo Ideapad 100 ini memang waterproof, atau faktor lain, tapi menurut gue ini kejadian yang patut disyukuri banget. Karena begitu adik gue ungsiin laptop gue ke tempat yang lebih aman, dia langsung balik lagi untuk ungsiin kertas-kertas gambar gue … dan dia kesetrum karena stop kontak bocor di meja makan itu.

Nanti kalau gue ketemu orang yang ngerti listrik, gue pasti akan ceritain soal ini dan nanya apa yang sebenernya terjadi, bener gak dugaan gue bahwa pada hari itu, hampir saja satu kompleks kebakaran gara-gara kita? Kenapa laptop gue baik-baik saja sedangkan kertas-kertas di sekitarnya nyetrum (padahal menurut adik gue keyboardnya udah basah)? Tapi untuk sementara waktu ini, biarlah gue menganggapnya sebagai mukjizat Tuhan. Karena gue gak bisa membayangkan andai laptop gue ini rusak atau rumah gue kebakaran, mungkin gue bakal depresi berat.

Thanks, Jesus, holy be Your name.

Kalideres, 3 April 2017.
Diketik menggunakan laptop yang baru saja selamat dari musibah ^___^

Advertisements